Monday, September 17, 2018

macammana nak manage my work *cara aku*

*Phewww..tajuk

lately i am little bit full occupied - project baru masuk berjujuk-jujuk while my teammate berkurang sebab training/cuti.next week nak outstation.and meanwhile few projects including personal stuff running in background.

tiba-tiba ada kawan tanya whether aku nak volunteer tak beli hadiah sempena ada staff dapat baby baru.Oh ya baru aku teringat, selalu aku la yang initiate collect duit, pergi cari kan hadiah bagai. bukan sebab aku takde kerja lain tapi memikirkan tu salah satu cara nak meraikan orang.*mengeratkan silaturahim pahala besar tau. jangan pandang lekeh dengan orang yang selalu buat benda benda macam ni.

tapi kali ni aku terpaksa reject, sebab weekend aku dah fully occupied. rumah aku paip leaking which require me to call plumber again.*muka ni la yang bertanggungjawab cari technician dan plumber everytime that house ada masalah* so aku tak yakin yang aku boleh pergi bershopping barang-barang baby dalam masa terdekat ni.

luckily bila aku reject and say sorry, dia faham terus dia volunteerkan diri.takde dia nak soalkan kenapa aku rajin jer before sekarang tak padahal staff tu aku kenal kut.*nasib baik dia tak tanya, sure aku lekuk kepala dia, aku dah volunteer before before ni dah cukup baik.ada hati nak persoalkan pulak* hew hew. dek sebab aku rasa happy sangat dia volunteer terus aku jadi orang yang pertama bagi duit. =)

waktu kerja aku memang flexible tapi bila masuk kerja memang aku fokus
 * tak de istilah kerja sambil buka main fb , insta lama-lama
 * takde istilah konon multitasking dengan youtube sambil buat kerja
 * takde istilah Friday lunch hour is two hours
 * whatsapp chat jarang dilayan. kalau penting sila call.

lagipula kerja aku takde kena mengena dengan perkara di atas.kalau kerja aku bahagian social media , marketing mungkin lain.tapi what i am trying to say - aku tak buat multitask.

so masa kerja , kerja. kalau ada benda yang nak kena buat tak kiralah personal ke kerja ke, aku tulis dalam todo list so aku boleh fokus satu kerja satu masa.dah habis kerja baru aku tengok balik todo list aku.

sebab aku sedar diri yang aku kurang efficient kalau multitasking.kalau multitasking mutu kerja aku kurang sikit.takpun lambat siap.better settle kan satu satu dulu. sekarang dengar lagu sambil kerja pun dah tak boleh, otak aku akan mess up - mana nak fikir solution untuk issue , dicampur dengan bunyi-bunyi dan never ending question such hari ni lunch nak makan maner? *solution aku by default aku stick dekat satu tempat lunch - melainkan hari tu aku dapat seru nak makan benda lain.

yang bagusnya, aku dengan method 'brain dump' ni aku dapat kurangkan kebarangkalian lupa.kiranya aku dumpkan semua benda dalam todo list.dah habis settle satu perkara baru aku fokus satu perkara.contoh, aku listkan call plumber petang ni kat my to do list. bila dah habis kerja, terus aku call.

kadang-kadang ada request masuk dekat Lynch, aku akan check dulu.depend on what type of request, sebab kita orang ada system untuk user log ticket so the whole team can monitor.so aku kena galakkan user supaya log ticket instead of approach kami as individual.sebab nak kurangkan *doing favor dan sebab ada team untuk handle user request. kalau user tu email aku personally kebetulan aku takde kat desk tak ke membuang masa dia.kalau dia log, the whole team akan notice the ticket dan sapa free terus leh handle.

kalau aku tengah buat benda lain contoh designing solution ke, development ke aku akan bagitau user yang aku akan schedulekan sesi sekian-sekian untuk handle issue dia.depend on priority.selalunya inshaaAllah walaupun aku tak multitask tapi takde lagi user yang aku biarkan tanpa dihandle.

dulu aku kerja like hell tapi while doing that I lost my life. aku try dua method ni tapi tak menjadi untuk aku.

first - kerja macam nak rak.memang fokus kerja jer.abaikan personal life.sebab dalam kepala, bab bab personal ni akan tersettle *dengan ajaibnya bila kerja aku settle.bila kerja habis tentulah seronok dan automatic perkara perkara personal aku leh uruskan sebab aku pikir personal stuff tu simpler than kerja.*in your dream dear.
which lead to weekend kerja, weekday kerja, hari-hari kerja.sebab aku takut betul kerja aku tak siap.aku nak habiskan kerja aku tapi aku tak setkan masa bila patut berhenti.tau tau tak berhenti henti.lama-lama exhausted dan jadi stress.hidup takde life.sebab kerja bukan untuk diri sendiri tapi kerja untuk orang.diri aku waktu tu sejenis yang cepat risau pendapat orang, eh apa kata boss kalau kerja tak siap.nak buktikan yang diri ni serba boleh but then I lost my self.

second - disebabkan first method working like hell membuatkan hidup aku merana.aku lost worklifebalance.so kita try method kedua multitasking.kiranya take my own time nak siapkan kerja.dalam waktu kerja tula nak settlekan benda-benda peribadi sebab aku takde masa nak settle time lain.masa kerja boleh berhibur dengan perkara-perkara lain.takper kita ganti  jer masa tu nanti.yelah contoh masa kerja lapan jam tapi katalah terlunch sejam setengah , aku baliklah lambat sejam setengah.sebab aku memang berkira berapa masa yang aku guna.risau kalau banyak main tak berkat pulak duit gaji aku. so aku keep ganti and ganti.masa kerja aku lagging - dari weekdays sampaila weekend.kiranya masa weekend pun kerja, weekday pun balik lambat.at the end , the result is sama jer macam first method tu.

hinggalah beberapa tahun kemudian, aku really setkan time.masa kerja cukup kat office jer.dulu office aku business hour macam biasa. weekdays aku kerja. weekend aku setkan time untuk aku dan famili.even waktu weekday aku setkan hari hari tertentu aku pergi gym atau jogging waktu petang - jogging tepi laut kat Jalan Karpal Singh Sungai Pinang tu.heaven kan kerja kat dalam pulau.

ada hari aku setkan swimming waktu petang kat kompleks renang seberang jaya.gigih kan.ada weekday yang aku balik lambat tapi ada hari yang aku allocate something untuk diri aku lepas office hour.ada hari kerja tak tentu sebab ada dateline bagai tapi kena setkan limit.aku paksa diri aku untuk berhenti bila waktu sepatutnya aku berhenti.aku signup certain event untuk membuat aku takde alasan nak kerja lama-lama.

aku join aktiviti luar masa weekend atau after office hour.sebelum ni tak join dengan alasan takut masa tak cukup but guess what...masa tu ada jer 24 hours. sama jer dengan orang lain.

slowly aku dapat bahagikan masa.slowly aku rasa aku dapat masa tu balik.mula mula memang susah.tapi aku yakinkan diri, kalau orang lain yang beranak pinak, kerja lagi teruk seperti doktor kat emergency  pun boleh bahagikan masa properly takkan aku yang *comel dan single mingle cam ni tak boleh.

lepas tu aku dapat kerja kat KL.dapat team yang flexible.*please baca team - bukan satu organization.ada team yang kerja strictly follow office hour*
tapi jangan terkejut walaupun aku masuk office lambat tapi aku bangun awal macam orang nak masuk office pukul 8.30.sebab waktu pagi tu aku dah allocate some time untuk aku settlekan personal stuff.aku tanak terbawa-bawa kat office.

bila aku masuk office, memang aku fokus kerja. masa makan dan lain lain tu kalau boleh sesingkat yang mungkin.memang kadang takleh nak control sangat masa kat office sebab time ni juga kadang-kadang digunakan untuk networking.so lunch lama tu kadang-kadang tak dapat dielakkan.tapi aku ganti masa yang terbuang tu.memang aku kira.contoh pukul 10 masuk kerja, aku akan keluar lebih kurang 6 lebih atau pukul 7.so aku make sure aku cover lapan jam setengah atau sembilan jam gitu.tak kurang tapi tak lebih melampau.sebab aku bajet waktu solat, waktu lunch ,waktu aku gi toilet tu pun makan masa juga tu.

my personal opinion berbeza kat sini.sebab dekat contract dah tulih berapa hour sepatutnya kita kerja.jadi sepatutnya dalam office hour tu kita spend dengan perkara-perkara yang berkaitan dengan kerja.contoh : kalau kita dapat settlekan kerja dalam masa sejam - tu maknanya skill kita bagus. so masa yang selebihnya guna untuk perkara-perkara yang faedah untuk sharpen the skill atau improve process.bukan sejam buat kerja, 7 jam selebihnya layan youtube yang takde kena mengena langsung dengan kerja.masa yang lebih tu guna untuk dapatkan skill baru, pergi training ke etc.silap haribulan kita boleh settlekan lagi banyak issue dalam masa yang lagi singkat with efficient solution.malah boleh guna untuk improve atau automate some task.selalunya bila one task siap, ada banyak lagi task *sebab kerja kat office kan memang tak pernah habis* tapi usually jarang orang offer diri nak buat.sebab masing masing nak kerja rilex-rilex.kalau boleh nak datang office suka hati, nak buat kerja pun suka hati dan balik sesuka hati.*macam drama kat tv tu.

selalunya perkara yang kita boleh buat sesuka hati tu kita jaga lebih sikit.sebab kat situ tanggungjawab lagi tinggi.sebab boss dah  trust kita manage time kita sesuka hati.
which  at the end, kita akan ditanya balik how we manage our own time?how our deliverables?what is our result?if previously we complain our boss manage our time, now we get the one yang bagi freedom and full trust.*apa lagi nak complain
jangan last-last boss kita pula complain yang kita tak reti urus masa.

pernah terjadi ada staff yang memang takmau buat kerja lebih, takmau belajar sikit.semua assignkan vendor.jadi skill dia setakat itu jer la. but by the time ada organisation restructuring, dia antara orang yang kena keluar.my concern kat sini - kita kerja dengan orang samada kita bagus ke tak kita still lagi boleh dibuang.tak kisahlah bagus mana pun kalau ditakdirkan kena diberhentikan memang itu bukan rezeki kita.*nauzubillah lainlah kalau company tu kita punya.jadi bila ada masa yang terluang dekat office, guna peluang tu untuk sharpen the skill.at least kalau jadi apa-apa kita dah ada skill baru.inshaaAllah jalan tu dimudahkan sikit.

aku selalu bayangkan yang aku ada company sendiri.*cita cita besar nampak.aku akan tanya diri aku, aku nak employee yang jenis mana? yang datang office sebab nak tunjuk muka kat aku tapi buat kerja main-main kat belakang aku atau yang boleh buat kerja tanpa perlu aku check pun. ada jer improvement dia buat.kalaulah kita selalu curi tulang, macam mana kita nak expect kita leh dapat pekerja yang bagus? kalau kita kerja pun lit lat - ada kebarangkalian kita mengalami kecurigaan dengan staf-staf kita sendiri. *tanyalah soalan ini kat diri sendiri, jawapannya ada di sudut hati mu.

my family and myself always above work. eh?

makna kat sini aku kerja untuk diri aku.bukan untuk orang lain.gaji yang aku dapat tu la yang bayar keperluan hidup aku dan keluarga.duit tula yang aku hulur kat mak aku, hulur kat adik beradik aku.aku kerja untuk diri aku, so aku kena kerja sungguh-sungguh supaya berkat.disebabkan aku kerja untuk diri sendiri, aku kena gunakan masa betul betul untuk settlekan kerja dan sharpen my skill.aku boleh curi tulang kalau nak tapi adakah ianya bagus untuk diri aku? aku rasa korang pun tau jawapannya.

kalau aku sakit, aku kerja dari rumah atau jumpa doktor.takdela aku nak bersusah payah pergi office dan spreadkan virus dekat office tu.masa ni aku utilizekan WFH yang my boss bagi.sebab aku tak suka bila sakit pergi office lepas tu sakit aku bertambah teruk.mulalah rasa stress padahal nobody ask me to go to office at the first place.aku sendiri annoying kalau orang yang dapat option WFH tapi bila sakit menenggek kat office.lepas tu bila ditanya dijawap,"tula sakit teruk sebab datang office kan." eh tau pun jawapannya.kalau ada orang suruh boleh lah dimaafkan.kalau sengaja datang padahal benda tu memang boleh settle dari rumah memang aku rasa annoying.aku rasa situasi sama macam bila kau sakit waktu bulan puasa-sepatutnya kau takyah puasa tapi kau puasa juga.lepas tu sakit kau teruk , kau cakap ye lahh sebab 'sakit tapi tula i rasa sayang sangat nak tinggal puasa kan.' bunyi macam salah Tuhan pulak wajibkan kau puasa , padahal tak wajib puasa bila sakit.

last time, ada staff minta izin WFH sebab suami dia patah kaki so dia kena duduk kat rumah untuk monitor.*eh aku bukan boss, tapi tah aku ni bossy kut.
aku cakap , next time tak perlu minta izin bagitau jer. lagi better dia kerja kat rumah dari datang office risaukan suami dia.aku tanya dia,'mana lagi better quality kerja dia, keja dari rumah dengan fikiran tenang atau kerja dekat office sambil risau?' dia jawab tentulah dari rumah.dan tak kuasa aku nak dengar orang risaukan husband kat office ni *ehhh ehhh

Alhamdulillah, walaupun team aku flexible tapi setakat ni aku tak nampak tanda tanda penyalahgunaan.sebab bagi aku, kalau orang trust kita memang keji lah kita bila kita kerja tak amanah.malah team aku ni pakat berebut pulak task.siap boleh raise dalam meeting- ada task untuk saya tak sebab saya dah takde kerja ni?
kalau aku resign, sekejap jer task aku licin diorang sapu.ko nampak tak semangatnyer budak budak team aku.

dahlah panjang gila aku menulis.korang sure tertanya - eh unid ni bila masa unid tulis blog panjang-panjang ni ??  hah , takper nanti aku tulis dalam next entry pulak.

At the end of this life, we will be asked what we did ?so what we do now?
moga-moga bermanfaat.
love
-unid-